tppinews.com, Tangerang – Seleksi Jabatan pimpinan tinggi pratama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangerang hingga saat ini masih belum memiliki hasil akhir siapa kah yang bakal dilantik sebagai pejabatnya.

Ya, pemerintah Kota Tangerang khususnya walikota malah dikejutkan dengan surat dari Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) dengan memerintahkan agar walikota melakukan seleksi ulang.

Terkuaknya Gubernur Wahidin menolak tiga nama calon Sekda yang diajukan Pemkot Tangerang diketahui dari surat Gubernur Banten bernomor 078/3978-BKD/2019 tentang Rekomendasi Hasil Seleksi Calon Sekretaris Daerah Kota Tangerang tanggal 22 November 2019. Dalam surat tersebut disebutkan bahwa dua calon sekda yang diajukan tidak memenuhi kriteria nilai kompetensi manajerial calon yang ditetapkan. Bahkan untuk dua orang calon nilainya masih di bawah standar yang dipersyaratkan.

Dalam surat tertanggal 22 November 2019 disebutkan, Pemprov Banten telah menerima surat Walikota Tangerang nomor 821/3886/BKPSDM/2019 tanggal 12 November 2019 perihal persetujuan pengangkatan Sekda Kota Tangerang atas nama Drs. H. Tatang Sutisna, MM, dan surat nomor 821.2/3956-BKPSDM/2019 perihal persetujuan pengangkatan Sekda Kota Tangerang atas nama Drs. Hermawan, M.Si.

Surat Walikota Tangerang tersebut kemudian dijawab oleh Gubernur Banten Wahidin Halim yang mengulas terkait aturan dalam penetapan Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama, yakni disebutkan dalam ketentuan pasal 127 Peraturan Daerah nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil yang mengatur sebagai berikut;

Ayat (3): “Khusus untuk Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama yang memimpin sekretariat daerah kabupaten kota sebelum ditetapkan oleh bupati/walikota dikoordinasikan dengan gubernur.

Penjelasanya adalah, “Yang dimaksud dengan “dikoordinasikan” adalah bupati/walikoya melaporkan 1 (satu) orang calon pejabat pimpinan tinggi pratama terpilih kepada gubernur.”

Berdasarkan pasal 10 dan pasal 16 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negera dan Reformasi Birokrasi nomor 38 tahun 2017, bahwa dalam hal promosi kedalam Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama, ASN harus memiliki kompetensi manajerial dan sosial kultural yang dipersyaratkan. Setelah dilakukan evaluasi, nilai kompetensi manajerial 3 (tiga) calon yang ditetapkan, untuk 2 (dua) orang calon nilainya masih di bawah standar yang dipersyaratkan.

“Berdasarkan angka 3, dimaksud maka Gubernur Banten selaku wakil pemerintah pusat di daerah yang bertugas membina dan mengawasi jalannya pemerintahan di daerah merekomendasikan kepada saudara Walikota Tangerang agar melakukan seleksi ulang secara terbuka Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kota Tangerang untuk mendapatkan 3 (tiga) calon yang memenuhi standar kompetensi yang dipersyaratkan, serta membuka kesempatan yang lebih luas kepada ASN dari instansi lain sesuai peraturan perundang-undangan,” demikian bunyi rekomendasi surat tersebut.

Sebelumnya, Panitia Seleksi (Pansel) mengumumkan sejumlah nama calon Sekretaris Daerah Kota Tangerang yang lolos dalam berbagai tahapan. Hal tersebut berdasarkan pengumuman nomor 800/15-PanselJPTP/x/2019 tentang hasil seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kota Tangerang 2019. Adapun nama-nama peserta memenuhi kompetensi yakni Herman Suwarman, Said Endrawiyanto dan Tatang Sutisna.(fie)

Waduh, WH Minta Arif Lakukan Seleksi Ulang Lagi Calon Sekdahttps://www.tppinews.com/wp-content/uploads/2019/11/IMG_20191129_080154.jpghttps://www.tppinews.com/wp-content/uploads/2019/11/IMG_20191129_080154-200x200.jpg admin SEPUTAR TANGERANG,
  tppinews.com, Tangerang - Seleksi Jabatan pimpinan tinggi pratama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangerang hingga saat ini masih belum memiliki hasil akhir siapa kah yang bakal dilantik sebagai pejabatnya. Ya, pemerintah Kota Tangerang khususnya walikota malah dikejutkan dengan surat dari Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) dengan memerintahkan agar walikota melakukan seleksi...
  <img class="aligncenter size-medium wp-image-7548" src="http://www.tppinews.com/wp-content/uploads/2019/11/IMG_20191129_080154-300x225.jpg" alt="" width="300" height="225" />tppinews.com, Tangerang - Seleksi Jabatan pimpinan tinggi pratama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangerang hingga saat ini masih belum memiliki hasil akhir siapa kah yang bakal dilantik sebagai pejabatnya. Ya, pemerintah Kota Tangerang khususnya walikota malah dikejutkan dengan surat dari Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) dengan memerintahkan agar walikota melakukan seleksi ulang. Terkuaknya Gubernur Wahidin menolak tiga nama calon Sekda yang diajukan Pemkot Tangerang diketahui dari surat Gubernur Banten bernomor 078/3978-BKD/2019 tentang Rekomendasi Hasil Seleksi Calon Sekretaris Daerah Kota Tangerang tanggal 22 November 2019. Dalam surat tersebut disebutkan bahwa dua calon sekda yang diajukan tidak memenuhi kriteria nilai kompetensi manajerial calon yang ditetapkan. Bahkan untuk dua orang calon nilainya masih di bawah standar yang dipersyaratkan. Dalam surat tertanggal 22 November 2019 disebutkan, Pemprov Banten telah menerima surat Walikota Tangerang nomor 821/3886/BKPSDM/2019 tanggal 12 November 2019 perihal persetujuan pengangkatan Sekda Kota Tangerang atas nama Drs. H. Tatang Sutisna, MM, dan surat nomor 821.2/3956-BKPSDM/2019 perihal persetujuan pengangkatan Sekda Kota Tangerang atas nama Drs. Hermawan, M.Si. Surat Walikota Tangerang tersebut kemudian dijawab oleh Gubernur Banten Wahidin Halim yang mengulas terkait aturan dalam penetapan Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama, yakni disebutkan dalam ketentuan pasal 127 Peraturan Daerah nomor 11 tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil yang mengatur sebagai berikut; Ayat (3): “Khusus untuk Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama yang memimpin sekretariat daerah kabupaten kota sebelum ditetapkan oleh bupati/walikota dikoordinasikan dengan gubernur. Penjelasanya adalah, “Yang dimaksud dengan “dikoordinasikan” adalah bupati/walikoya melaporkan 1 (satu) orang calon pejabat pimpinan tinggi pratama terpilih kepada gubernur.” Berdasarkan pasal 10 dan pasal 16 Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negera dan Reformasi Birokrasi nomor 38 tahun 2017, bahwa dalam hal promosi kedalam Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama, ASN harus memiliki kompetensi manajerial dan sosial kultural yang dipersyaratkan. Setelah dilakukan evaluasi, nilai kompetensi manajerial 3 (tiga) calon yang ditetapkan, untuk 2 (dua) orang calon nilainya masih di bawah standar yang dipersyaratkan. “Berdasarkan angka 3, dimaksud maka Gubernur Banten selaku wakil pemerintah pusat di daerah yang bertugas membina dan mengawasi jalannya pemerintahan di daerah merekomendasikan kepada saudara Walikota Tangerang agar melakukan seleksi ulang secara terbuka Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kota Tangerang untuk mendapatkan 3 (tiga) calon yang memenuhi standar kompetensi yang dipersyaratkan, serta membuka kesempatan yang lebih luas kepada ASN dari instansi lain sesuai peraturan perundang-undangan,” demikian bunyi rekomendasi surat tersebut. Sebelumnya, Panitia Seleksi (Pansel) mengumumkan sejumlah nama calon Sekretaris Daerah Kota Tangerang yang lolos dalam berbagai tahapan. Hal tersebut berdasarkan pengumuman nomor 800/15-PanselJPTP/x/2019 tentang hasil seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Sekretaris Daerah Kota Tangerang 2019. Adapun nama-nama peserta memenuhi kompetensi yakni Herman Suwarman, Said Endrawiyanto dan Tatang Sutisna.(fie)